Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Tuesday, March 10, 2015

Malik Sukabumi

UBS Ramal Ekonomi Indonesia Tumbuh 5% Tahun Ini

sukabumiNews, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa kali mengumumkan dirinya yakin perekonomian Indonesia mampu tumbuh hingga di atas tujuh persen dengan berbagai reformasi yang dicetuskannya.

Namun tak banyak berubah dari tahun lalu, perusahaan jasa keuangan asal Swiss, UBS memprediksi perekonomian Indonesia tumbuh 5 persen tahun ini.

"Kami perkirakan produk domestik bruto (PDB) Indonesia tumbuh sebesar 5 persen tahun ini dan meningkat menjadi 5,8 persen pada 2016," ungkap Head of Equities and Research, UBS Indonesia Joshua Tanja dalam acara UBS Indonesia Conference 2015 di Jakarta, Selasa (10/3/2015).

Joshua menjelaskan, jatuhnya harga minyak dunia merupakan salah satu faktor yang berdampak positif bagi perekonomian Indonesia. Dengan penurunan harga minyak, dia mengakui harga komoditas tambang seperti batu bara yang diekspor ke luar negeri memang turun.

"Tapi harga barang yang kita impor turunnya juga lebih besar. Harusnya sektor itu memang masih menguntungkan," ujarnya.

Tahun ini, dia melihat beberapa risiko yang akan menghantui pertumbuhan ekonomi Indonesia. Kenaikkan suku bunga Amerika Serikat, tingginya kepemilikan asing terhadap obligasi pemerintah, jatuhnya harga komoditas non-minyak dan meningkatnya utang eksternal menjadi sebagian dari risiko yang berpotensi mengganggu pertumbuhan ekonomi domestik.
 (Red*/
Liputan6.com)
Subscribe Situs Ini via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu