Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, December 4, 2014

Malik Sukabumi

Temuan yang Menghebohkan Eropa Berasal dari Sukabumi

Sukabumi - Ternyata, temuan gutta-percha atau getah perca, di se-antero Eropa, betul berasal dari Sukabumi, tepatnya berada di Perkebunan PTP VIII Sukamaju, Cipetir, Kecamatan Cikidang, Kabupaten Sukabumi. Pabrik tersebut dibangun pada tahun 1885 pada zaman Hindia Belanda.



“Informasi yang diterima kami, betul kalau temuan karet di Eropa berasal dari pabrik kami yang hingga kini masih terus memproduksi,” ujar ADM Perkebunan PTP VIII, Sukamaju, Budhi Herdiana Tresnadi, di pabrik pengolahan karet Cipetir.



Budhi melanjutkan, tulisan Tjipetir yang berada di benda tersebut memang berasal dari Indonesia, yaitu Sukabumi. “Tidak ada pabrik lain di dunia ini yang memproduksi karet tersebut, dan satu-satunya hanya di Indonesia, yaitu di Cipetir, Sukabumi,” katanya.



Hingga kini, ujar Budhi, pabrik tersebut masih memproduksid dan saat ini diekspor hingga ke Gelbi, Jerman. “Biasanya getah perca ini digunakan buat keperluan medis, dental gigi serta pembuatan kaki palsu. Sekarang penggunaan getah perca buat pelapis kabel di bawah laut,” katanya.



Sementara kabar yang beredar di se-antero Eropa menyebutkan, suatu hari di musim panas 2012, Tracey Williams sedang menemani anjingnya jalan-jalan di pantai dekat rumahnya di  Newquay, Cornwall, Inggris. Perempuan itu melihat benda persegi hitam, mirip talenan, di antara gundukan pasir.



Ia mendekati benda itu, menyentuhnya, rasanya kenyal seperti karet. Entah apa gerangan temuannya itu. Hanya ada satu petunjuk: tulisan ‘Tjipetir’ — dengan huruf kapital — yang terukir besar di tengahnya. Beberapa minggu kemudian objek serupa ditemukan di pantai berbeda, terbawa gulungan ombak ke tepian.



Penasaran, Williams lalu melakukan riset asal-usul benda persegi misterius itu. Ia mempelajari tentang kejadian kapal karam, selama Perang Dunia I, juga tragedi Titanic yang melegenda. Dan ternyata, benda serupa juga muncul di tempat lain masih di benua Eropa. Terbawa ombak, entah dari mana asalnya, bikin bingung siapapun yang menemukannya.


Spekulasi pun merebak di ‘Benua Biru’. Media seperti Daily Mail dan Times berkali-kali memuat artikel tentang misteri itu. Pun dengan media Prancis, Lefigaro memuat tulisan panjang tentang hal serupa.

[sumber: viva.co.id]
Subscribe Situs Ini via Email :

1 komentar :

Write komentar

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu