Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, September 11, 2014

sukabumiNewsnet

Wabah Coryza Serang Ribuan Unggas di Sukabumi



SUKABUMI - Sejumlah peternak burung puyuh di Sukabumi mengeluhkan fenomena burung puyuh yang mati mendadak. Pasalnya, jumlah burung puyuh yang mati mencapai hingga ribuan ekor.

''Kematian unggas terjadi dalam dua pekan terakhir,'' ujar salah seorang peternak puyuh di Kelurahan Cibeureum Hilir, Kecamatan Cibeureum, Ece Suhendar kepada wartawan, Rabu (10/9). Diduga, penyebab kematian akibat diserang penyakit snot atau Infectious Coryza.

Menurut Ece, jumlah burung puyuh yang mati telah mencapai sebanyak 1.850 ekor. Jumlah tersebut cukup banyak dan merugikan para peternak.

Ece menerangkan, kematian puyuh hingga kini masih terus terjadi. Pasalnyan serangan penyakit tersebut masih belum bisa teratasi.Untuk sementara kata Ece, dia memindahkan hewan ternak yang masih sehat ke tempat lain yang berbeda. Diharapkan, langkah tersebut mencegah kematian puyuh.

Lebih lanjut Ece menerangkan, penyebaran penyakit ini diduga karena pengaruh musim pancaroba. Hal ini dikarenakan banyaknya debu yang ada di sekitar lokasi kandang. Dikatakan Ece, kerugian yang ia alami mencapai Rp 100 juta. Besarnya kerugian karena burung puyuh biasanya bertelur setiap hari.

[ROL]
Subscribe Situs Ini via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu