Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Wednesday, August 13, 2014

sukabumiNewsnet

KPK Nilai Pansel Pengganti Busyro Terlalu Dipaksakan

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah membuat surat lebih dari dua bulan lalu yang ditembuskan kepada Menteri Hukum dan HAM,  supaya tidak perlu mencari pengganti Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas yang akan segera habis masa baktinya.

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto ini mengatakan, dalam surat tersebut sudah dijelaskan alasan secara lengkap. Namun, surat itu belum mendapat tanggapan hingga saat ini.

"Surat itu tidak pernah mendapatkan jawaban sampai saat ini, sehingga kami terkejut dengan pembentukan Pansel yang seolah dipaksakan," kata Bambang melalui pesan singkat kepada wartawan, Selasa (12/8/2014) malam.

Menurut Bambang, empat pimpinan KPK lainnya masih sanggup menjalankan mandat kepemimpinan KPK. Untuk menghemat biaya anggaran yang akan dikeluarkan, ia menyarankan Pansel ditiadakan.

Jika harus mengisi jabatan wakil ketua KPK yang akan ditinggalkan oleh Busyro, lanjutnya, pemerintah bisa mengambil peserta seleksi pimpinan KPK Jilid III. Sehingga lebih efisien dalam hal anggaran.

"Opsi kedua JK memang tetap dipaksakan untuk mengisi jabatan antar waktu yang hanya satu tahun maka dapat diambil saja calon yang rankingnya di bawah pimpinan yang terpilih 2,5 tahun lalu. Ini jauh lebih efisien di tengah penghematan dana APBN," kata Bambang.


[Sumbaer: SINDOnews]
Subscribe Situs Ini via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu

Loading...