Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, July 10, 2014

sukabumiNewsnet

Roket Gaza mendarat jauh di dalam Israel karena membombardir kantong Palestina

 
GAZA / JERUSALEM (Reuters) - serangan udara Israel mengguncang Gaza setiap beberapa menit pada hari Rabu, dan militan terus serangan roket di jantung Israel dalam perang mengintensifkan bahwa para pejabat Palestina mengatakan telah menewaskan sedikitnya 53 orang di daerah kantong Hamas yang didominasi.

Rudal dari sistem pertahanan Iron Dome Israel menembak ke langit untuk mencegat roket diluncurkan, untuk hari kedua berturut-turut, di Tel Aviv, ibukota komersial negara. Beberapa juga ditujukan untuk pembangkit nuklir Dimona Israel, 80 km (50 mil) dari Gaza, namun entah ditembak jatuh atau mendarat di daerah terbuka.

Dengan teriakan "Allahu akbar" (Allah adalah Greatest), warga Palestina di Jalur Gaza bersorak saat roket melesat di atas kepala terhadap Israel, dalam serangan-serangan yang bisa memberikan dorongan popularitas untuk Islam Hamas, yang keretakan dengan tetangga pemerintah yang didukung militer Mesir telah memperdalam ekonomi kesulitan.

Dimona, situs gurun reaktor nuklir dan secara luas dianggap memiliki peran dalam persenjataan atom, menjadi sasaran buatan lokal M-75 roket jarak jauh, kata militan. Militer Israel mengatakan Iron Dome menembak jatuh satu dan dua lainnya tidak menyebabkan kerusakan. Tidak jelas seberapa dekat mereka datang ke kota atau situs nuklir.

Masyarakat di sekitar pesisir Tel Aviv dan di selatan, dekat dengan Gaza, juga menjadi sasaran. Dalam serangan jarak terpanjang sejak Selasa, ketika Israel meningkatkan serangannya, sebuah roket menghantam dekat Zichron Yaakov, sebuah kota 115 km (70 mil) utara dari Gaza.

Setidaknya 45 warga sipil, termasuk 12 anak-anak, termasuk di antara 53 warga Palestina tewas dalam dua hari pertempuran, dan lebih dari 340 orang telah terluka, kata pejabat rumah sakit. Empat puluh lima dari mereka yang tewas adalah warga sipil, dan 12 berusia di bawah 18 tahun.

Tidak ada kematian Israel atau cedera serius yang dilaporkan dan laporan berita Israel dipuji sebagai pahlawan para awak militer baterai Iron Dome, yang dibuat di Israel dan sebagian didanai oleh Amerika Serikat. Pihak militer mengatakan 48 roket menghantam Israel pada hari Rabu, dan Iron Dome dicegat 14 lainnya.

Dengan sering ledakan dari serangan udara bergema melalui Kota Gaza, jalan perbelanjaan utama sebagian besar kosong. Warga melaporkan ratusan serangan pada hari Rabu.

Militer Israel mengatakan telah dibombardir 550 situs Hamas, termasuk 60 peluncur roket dan 11 rumah anggota senior Hamas. Ini menggambarkan orang-orang tempat tinggal sebagai pusat komando.

Dalam serangan terbaru, Israel menargetkan sebuah mobil yang ditandai sebagai kendaraan media website Gaza yang memiliki huruf "TV" di atasnya dan membunuh sopir, empat orang lainnya tewas dalam pemboman sebuah kafe di Khan Younis di Jalur Gaza selatan , dan seorang pria 37 tahun tewas di Gaza tengah, kata pejabat rumah sakit.

Roket Hamas api di Israel karena Israel membombardir Ga ... Putar Video

Para pejabat Palestina mengatakan sedikitnya 25 rumah hancur atau rusak, dan tidak semua milik militan.

Pertempuran itu adalah yang paling serius antara Israel dan Gaza sejak militan perang delapan hari pada tahun 2012. Kekerasan mulai membangun tiga minggu lalu setelah tiga siswa Yahudi diculik di Tepi Barat yang diduduki dan kemudian ditemukan tewas. Pekan lalu, seorang warga Palestina remaja diculik dan ditemukan tewas di Yerusalem.

Kairo ditengahi gencatan senjata dalam konflik dua tahun yang lalu, tapi permusuhan saat ini, pemerintah militer terhadap Islam secara umum dan Hamas, yang dituduh membantu sesama militan di Semenanjung Sinai Mesir, bisa membuat peran mediasi lebih sulit. Hamas membantah tuduhan tersebut.

Waduk roket Palestina telah mengirim Israel balap untuk tempat penampungan bom, dengan stasiun radio terus-menerus mengganggu siaran untuk mengumumkan di mana sirene terdengar. Namun Bursa Efek Tel Aviv tampak terganggu, mengakhiri hari dengan saham sedikit lebih tinggi. [ID: nL6N0PK1BX]

Pemimpin Israel, yang tampaknya memiliki dukungan rakyat yang luas di rumah untuk operasi Gaza, telah memperingatkan dari kampanye panjang dan invasi darat kemungkinan salah satu wilayah paling padat penduduknya di dunia, rumah bagi hampir 2 juta warga Palestina.
"Kami telah memutuskan untuk meningkatkan bahkan lebih serangan terhadap Hamas dan organisasi teroris di Gaza," kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam sebuah pernyataan.

"Pasukan Pertahanan Israel dipersiapkan untuk setiap pilihan. Hamas akan membayar harga yang berat untuk menembaki warga Israel."
Netanyahu kabinet keamanan telah menyetujui mobilisasi potensi hingga 40.000 pasukan cadangan.

"Operasi ini bisa memakan waktu. Kami memutuskan untuk mempertahankan keluarga kita, rumah kami," kata perdana menteri.

Asap terlihat mengikuti apa yang polisi katakan adalah serangan udara Israel di Rafah di selatan Gaza Str ...

Kantor Netanyahu mengatakan ia telah membahas situasi dengan PBB Sekretaris-Jenderal Ban Ki-moon, Kanselir Jerman Angela Merkel dan Menteri Luar Negeri AS John Kerry dan bahwa ia akan berbicara dengan para pemimpin dunia lainnya nanti.

Washington mendukung tindakan Israel di Gaza, sementara Uni Eropa dan PBB mendesak menahan diri di kedua sisi. Presiden AS Barack Obama, dalam sebuah artikel surat kabar Jerman yang akan diterbitkan pada hari Kamis, mengatakan: "Pada saat ini bahaya, semua orang yang terlibat harus melindungi yang tidak bersalah dan bertindak dalam cara yang masuk akal dan terukur, bukan dengan balas dendam."

Kehidupan muncul menipu normal di kota-kota Israel, di mana toko-toko yang terbuka dan jalan-jalan tersumbat dengan lalu lintas. Tapi pertanyaan yang diminta di radio talk show tentang strategi keluar dan kerangka waktu untuk menyerang.

Di kafe pinggir jalan di jalan yang modis di Tel Aviv, pelanggan tampaknya mengambil sirene serangan udara dalam melangkah, tinggal di baris untuk kopi mereka sebagai pelari dan pengendara sepeda berlalu.

Beberapa 80 km (50 mil), rumah di luar terkena serangan udara di Gaza, ada adegan tetangga panik, termasuk ibu-ibu menangis memeluk anak-anak, berlari ke jalan untuk melarikan diri apa yang mereka takut akan serangan lain.

Pada satu toko, yang tetap terbuka, pelanggan Abu Ahmed, 65, mengatakan dia senang dengan tekad militan '. "Saya baik-baik saja, selama Tel Aviv sedang hit," katanya sambil membeli rokok.
 
HOMES HIT

Dalam sebuah serangan udara di sebuah rumah di utara Jalur Gaza, seorang pemimpin kelompok Jihad Islam dan lima keluarganya tewas, kata Kementerian Dalam Negeri Palestina. Seorang wanita 80 tahun tewas dalam serangan Israel terhadap target lain di tengah 40-km panjang (25 mil panjang) wilayah, kata para pejabat setempat.

Seorang pria 60 tahun dan putranya tewas ketika dua rudal menghantam rumah mereka di Beit Hanoun di utara.

Serangan Israel terhadap rumah-rumah militan, warga setempat mengatakan, biasanya didahului oleh salah peringatan kebakaran atau panggilan telepon memberitahu penduduknya melarikan diri, dalam upaya oleh Israel untuk menghindari korban sipil. Tapi bom tersebut kadang-kadang luka atau membunuh orang-orang di rumah-rumah tetangga.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki Israel dan memasuki pengaturan pembagian kekuasaan dengan Hamas pada bulan April setelah bertahun-tahun bermusuhan, mengatakan ia telah berbicara ke Mesir tentang krisis Gaza. "Perang ini tidak melawan Hamas atau faksi apapun tetapi terhadap rakyat Palestina," kata pemimpin Barat yang didukung.

Kantor berita Mesir mengatakan negara berwenang Mesir telah memutuskan untuk membuka perbatasan Rafah ke Gaza pada hari Kamis untuk memungkinkan terluka Palestina untuk menerima perawatan medis di Mesir.

Di bawah Presiden Abdel Fattah al-Sisi, Kairo telah mengamankan penutupan di perbatasan Gaza, meningkatkan tekanan ekonomi terhadap Hamas dari blokade Israel berjalan lama.
"Sisi menekankan Mesir tertarik keselamatan rakyat Palestina di Jalur Gaza dan hemat serangan kuburan ini," pernyataan dari kantor Abbas mengatakan, menambahkan bahwa Kairo akan "mengerahkan upaya untuk mencapai gencatan senjata segera".

Tapi menteri Israel tampaknya mengecilkan harapan bahwa Mesir akan campur tangan segera.
Di Tepi Barat, sekitar 400 pemuda Palestina, meneriakkan dukungan mereka untuk sayap bersenjata Hamas, melemparkan batu ke sebuah pos pemeriksaan militer. Pasukan membalas dengan gas air mata dan peluru karet.

Israel menyalahkan Hamas atas pembunuhan tiga mahasiswa seminari Yahudi yang hilang saat menumpang di Tepi Barat pada 12 Juni. Hamas telah tidak membenarkan atau membantah peran.

The roket dari Gaza dimulai setelah Israel menangkap ratusan aktivis Hamas di Tepi Barat menyapu itu dipasang bersama-sama dengan mencari para pemuda, yang ditemukan tewas pekan lalu. Seorang remaja Palestina diculik dan dibunuh di Yerusalem Rabu lalu dalam dugaan pembunuhan balas dendam. Enam Israel telah ditangkap dalam kasus itu.
 
Sementara mengancam sebuah "gempa bumi" eskalasi melawan Israel, Hamas mengatakan pihaknya bisa memulihkan ketenangan jika Israel menghentikan serangan ke Gaza, sekali lagi berkomitmen untuk gencatan senjata 2012 dan membebaskan para tahanan yang ditahan di Tepi Barat bulan lalu.

(Tambahan pelaporan oleh Dan Williams, Maayan Lubell dan Ori Lewis di Yerusalem, Noah Browning dan Ali Sawafta di Ramallah dan Mark Felsenthal dan David Brunnstrom di Washington, Menulis oleh Jeffrey Heller, Editing by Will Waterman, Alastair Macdonald dan Mohammad Zargham)

[Sumber: news.yahoo.com]
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu