Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, July 31, 2014

Bait Elyas

Jalur Puncak Macet, Kendaraan Dialihkan ke Sukabumi

SUKABUMInews - Jalur menuju Puncak, Bogor, Jawa Barat mengalami kemacetan sehingga kendaraan yang mengarah ke wilayah Cianjur dan Bandung dialihkan ke jalur utama mudik Sukabumi menyebabkan arus lalu lintas padat merayap.

Dari pantauan Antara di lokasi jalur mudik Sukabumi, Rabu (30/7/2014), kepadatan kendaraan sudah terjadi sejak di perbatasan Sukabumi dengan Bogor tepatnya di Desa Benda, Kecamatan Cicurug. Bahkan kepadatan kendaraan terjadi hingga Kecamatan Cibadak hingga jalur menuju objek wisata Palabuhan Ratu tepatnya di Simpang Ratu, Kecamatan Cibadak.

"Arus lalu lintas padat merayap dan hingga pukul 20.00 WIB ini kendaraan dari arah Bogor masih terus berdatangan. Padatnya kendaraan tersebut disebabkan oleh berbaurnya kendaraan wisatawan yang menuju objek wisata di Kabupaten Sukabumi seperti arah Palabuhan Ratu dengan kendaraan yang dialihkan dari Puncak, Bogor," kata anggota Polantas Polres Sukabumi, Brigadir Devi, Rabu (30/7/2014).

Menurut Devi, sampai malam hari ini arus kendaraan dari arah Bogor masih terus mengalir yang disebabkan arah Puncak sudah ditutup yang disebabkan kemacetan panjang. Selain itu sebagian kendaraan yang menuju pusat Kota Sukabumi dialihkan ke jalur alternatif Tenjo Ayu di Kecamatan Cicurug dan Nagrak, Kecamatan Nagrak.

Kepadatan kendaraan ini terjadi sejak siang hari, karena banyak kendaraan baik roda dua maupun pribadi yang keluar masuk objek wisata di Kabupaten Sukabumi.

"Arus lalu lintas sudah mulai terurai walaupun masih padat, diperkirakan kepadatan kendaraan ini akan selesai menjelang tengah malam," tambahnya.

Sementara, Kasat Lantas Polres Sukabumi, AKP Susan Ridwan mengimbau kepada wisatawan yang hendak menuju objek wisata laut Palabuhan Ratu untuk selalu waspada dan berhati-hati, karena jalan menuju kawasan wisata tersebut merupakan daerah rawan kecelakaan lalu lintas.

"Kami juga mengimbau jika kondisi pengemudi sudah lelah atau mengantuk lebih baik beristirahat dahulu dan jangan memaksakan sekaligus mengistirahatkan mesin kendaraan, khawatir terjadi permasalahan atau kecelakaan lalu lintas," katanya. [Red.be/KOMPAS.com/Antara]
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu