Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Saturday, June 21, 2014

sukabumiNewsnet

Filosofi Seks

Mitos Daun Muda.
Oleh: Budhi Setiadharma 

 Daun muda !, Bagi para petualang seks, daun muda tak hanya menarik. Daun muda ternyata memiliki mitos mitos seksual yang dimaknai menunjang eksistensi mereka dalam kehidupan.
Apa sebenarnya yang mereka cari saat menikmati petualangan seks  dengan pasangan yang jauh dibawah umurnya ?.  Lagi-lagi, respon  dan ekspresi seksual yang  dari pasangan muda menjadi daya tarik yang luar biasa.  Ekspresi polos yang diluar dugaan ternyata menjadi daya tarik utama.

ABG, brondong, atau apapun istilahnya secara fisik memaang “ranum”. Keranuman yang  enak dilihat, memang. Tetapi, ada fakta yang mengejutkan  kenapa para petualang seks selalu tertarik bercinta  dengan anak yang baru gede.  Mitos obat awet muda !. Ya, mitos ini ternyata masih menjadi motivasi bagi para petualang seks untuk berburu daun muda.

Benarkah memetik virginitas  menjadikan seorang petualang seks terlihat  jauh lebih muda ?. Tentu, tak ada referensi ilmu yang  mendukung kebenaran sebuah mitos. Namanya juga mitos,  tentu hanya hidup dalam pemikiran   irasional . Tetapi, faktanya penikmat daun muda memang ada. Parahnya, dalam system nilai sosial mendapatkan pasangan bercinta yang jberumur jauh lebih muda  menjadi sesuatu yang membanggakan.  Bahkan, sering dianggap meningkatkan status sosial diantara para lelaki hidung belang.

Mitos  ataupun status status sosial boleh jadi membanggakan. Tetapi,  dalam sudut pandang psikologi, penikmat daun muda sesungguhnya adalah orang yang sakit.  Sakit secara psikologis, tentu saja.  Tentu, taka sing lagi dengan istilah peodofilia, bukan ?.

Karena itu, daun muda tentu tak layak dipertahankan sebagai mitos  obat awet muda. Tapim yam au bagaimana lagi. Dunia ini nampaknya makain dipenuhi oleh orang-orang yang sakit.  Pilihannya adalah, apakah kita  mau ikut jadi orang sakit ?. Tentu saja tidak, bukan ?.

Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu