Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Monday, May 5, 2014

sukabumiNewsnet

Korban Sodomi di Sukabumi Mengungkap, Aksi Emon Dilakukan Sejak SMP


Kota SUKABUMI - Tersangka kekerasan seksual terhadap anak-anak di Sukabumi, AS alias Emon diduga telah melakukan aksinya sejak duduk di bangku sekolah menengah pertama atau SMP.



Hal ini terungkap dari salah seorang tetangga yang rumahnya tidak jauh dari tersangka yakni Soni. Menurut pengakuan Soni, ia hampir menjadi korban Emon saat dirinya duduk di bangku SD atau sekitar 10 tahun yang lalu.



Namun ada satu kejanggalan Emon adalah senang terhadap anak kecil.



Soni menyangka Emon sudah tobat dan tidak akan melakukan hal serupa lagi semasa kecilnya. Ternyata, setelah melihat di televisi dan media massa lainnya, ternyata kelakuan bejat Emon malah menjadi.



Sementara, Kapolres Sukabumi Kota, AKBP Hari Santoso mengatakan penyelidikan yang dilakukan oleh pihaknya akan flash back kejadian dengan tujuan untuk mencari tahu sejak kapan Emon melakukan kekerasan seksualnya kepada anak-anak, karena menurut psikolog yang memeriksa tersangka perubahan kelakuan dan kejiwaan Emon sudah terlihat saat predator anak ini berusia lima tahun.


“Kami terus melakukan penyelidikan secara intensif kepada tersangka dengan melakukan pemeriksaan-pemeriksaan terhadap saksi-saksi lainnya, karena saat ini sebanyak 73 anak yang melapor adalah pascaterungkapnya aksi bejat Emon dan kami akan merunut ke belakang apakah ada korban lainnya saat Emon masih berusia remaja atau saat masih mengenakan seragam sekolah,” kata Hari seperti dikutip sloops.com. [SUKABUMInews]
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu