Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Saturday, April 14, 2012

sukabumiNewsnet

PB Kota Sukabumi Dilengkapi Alat Sistem Informasi Bencana

Kota Sukabumi(Son)-Bidang Penanggulangan Bencana Pada Dinasostek PB Kota Sukabumi mendapat bantuan alat Warning Receiver System Digital Video Broadcast dari Badan Metereologi Klimatologi Geofisika (BMKG). Bantuan ini sudah berjalan sejak tahun 2011 dan diberikan oleh BMKG bagi seluruh daerah yang memiliki Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

Kabid Penanggulangan Bencana Dinsostek PB Kota Sukabumi Hendra Rusmanda mengatakan, alat ini berfungsi untuk memberikan informasi seputar bencana, baik itu gempa, banjir maupun cuaca yang tersambung langsung ke BMKG Pusat.

“Nantinya setiap bencana yang terjadi di Indonesia akan masuk langsung ke alat yang kita miliki ini dan langsung dari BMKG,” katanya saat ditemui di ruang kerjanya, Jumat (13/4).

Salah satu contoh cepatnya informasi bencana yang masuk ke alat tersebut yaitu gempa bumi 5,0 skala richter yang terjadi pada Kamis (12/4) malam tepat pukul 22.01.19 WIB. Dimana titik gempa terjadi 90 km Barat Daya Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Dengan koordinat 7,99 LS-107.06 BT di kedalaman 10 km.

Bahkan data terbaru dari BMKG hari Jumat (13/4) pukul 10.17.31 WIB terjadi gempa kembali di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) berkekuatan 5,0 skala richter tepatnya di 416 km Barat Daya Kabupaten Simeulue dengan koordinat lokasi 1.27 LU-92.60 BT di kedalaman 185 km.
Dijelaskan Hendra, nantinya setiap informasi bencana khususnya gempa bumi yang diinformasikan kepada BPBD yang berkekuatan 5 Skala Richter keatas, dimana nantinya informasi dari BMKG Pusat akan masuk ke system kita dan disebarkan kembali ke setiap nomor telepon yang ada di data base kita.

“Dengan adanya alat ini sangat membantu sekali bagi kita untuk melakukan berbagai upaya antisipasi dan penanganan bencana khususnya gempa,” ujarnya.

Lebih lanjut dirinya mengungkapkan, nantinya akan ada petugas yang piket untuk tetap standby memantau seluruh informasi bencana yang masuk ke system alat tersebut. (Herry)
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu